2017-06-21 00:00:00 | By. ANDRI ARIESTIANTO | READ 1,087 TIMES

ALPHA ARBUTIN, BAHAN PEMUTIH YANG AMAN UNTUK KULIT

Persaingan dalam dunia kosmetik dan kecantikan kulit menjadi bisnis yang menggiurkan bagi sebagian orang di Indonesia. Hal ini terjadi karena orang Indonesia yang begitu menginginkan kulit yang sehat, putih bersih dan bersinar. Dalam hal ini yang perlu diperhatikan oleh setiap konsumen adalah kemananan produk yang dia pakai karena banyak sekali produk perawatan kulit yang malah memberikan efek yang negatif bagi pemakaiannya dikarenakan kandungan yang tidak aman dan berbahaya. Salah satu bahan kecantikan kulit yang dikenal aman adalah arbutin. Apa sebenarnya Arbutin itu? Dan apa saja manfaatnya?

Apa itu Arbutin?
Menurut Wikipedia, “Arbutin dan ekstrak tanaman lainnya dianggap alternatif yang aman untuk agen depigmenting biasa digunakan untuk membuat kulit lebih adil. Arbutin benar-benar ada di dua konformasi, alpha dan beta. Konformasi alpha menawarkan stabilitas yang lebih tinggi atas konformasi beta dan merupakan bentuk yang lebih disukai untuk indikasi pencerah kulit. ”
Arbutin adalah turunan hidroquinon yang mempunyai struktur molekul C12H16O7. Arbutin alami merupakan metabolit sekunder yang masuk golongan glikosida fenolik. Saat ini kegunaan arbutin sebagai zat pemutih pada produk-produk kosmetik (Pyka, et al, 2007). Hal ini disebabkan karena arbutin dapat menghambat produksi enzim tirosinase sehingga tidak terjadi hiperpigmentasi seperti melasma, lentigo dan melanosis. Arbutin juga mengontrol aktifitas pembentukan melanin pada kulit. Selain itu, arbutin juga dapat digunakan sebagai antioksidan pada beberapa produk makanan dan kosmetik (Ying shih, et  al, 2005). Arbutin banyak ditemukan pada beberapa jenis tanaman, baik daun, bunga, buah ataupun kulit batang pada species pear, euphorbiaceae, dan golongan berry (Pyka, et al, 2007).
 
Arbutin berasal dari  daun tanaman bearberry, bukan buahnya. Bearberry biasanya tumbuh di lintang tinggi, dari Skotlandia timur melintasi Skandinavia, Rusia, Alaska, Kanada dan Greenland. Awalnya tumbuhan tersebut digunakan untuk menghentikan sengatan lebah (tumbuhan tersebut terbukti dapat mengobati sengatan dan kudis). Namun, ternyata ada kegunaan yang baru diketahui dari tanaman tersebut yang belakangan diketahui kandungan Alpha Arbutin yang tinggi, tentunya zat tersebut dapat mencegah produksi enzyme tyrosinase, sehingga menghasilkan warna kulit yang lebih cerah dan pengurangan pigmentasi kulit, dengan membatasi kedua produksi melanin dan erythema (kulit memerah). Tidak ada masalah dengan kompatibilitas dengan produk pemutih kulit lainnya, namun dalam prakteknya tidak ada alasan untuk menggunakan Alpha arbutin dengan sesuatu yang lain. Bearberry atau beargrape digunakan sebagai zat dalam banyak kosmetik dan mengandung Alpha arbutin, yang dikenal untuk mencerahkan kulit secara cepat. Arbutin telah terbukti efektif meringankan bintik-bintik gelap dan discolourations kulit. Dalam sebuah studi satu bulan pada 80 wanita Cina yang menggunakan alpha arbutin konsentrasi 1%, hasil pencerahan kulitnya sangat terlihat. Ekstrak Bearberry juga berguna karena mengandung filter perlindungan matahari dan akibatnya bisa dijadikan sebagai bahan anti penuaan pada kulit. Arbutin telah ditemukan menjadi produk populer digunakan untuk de-pigmentasi dan tidak menyebabkan iritasi pada kulit. Selain menghambat pembentukan melanin oleh aktivitas menghambat tirosinase, arbutin dikenal sebagai anti-inflamasi dan bahan anti-bakteri. Ekstrak licorice serta arbutin baik ditoleransi dan tidak menyebabkan iritasi.
 
Arbutin dikenal sebagai lightening yang lebih aman dibandingkan dengan senyawa hidroquinon dan merkuri. Alpha arbutin merupakan generasi terbaru dalam dunia kosmetik, merupakan senyawa biosintesis yang murni dan mudah larut dalam air.
 
Alpha arbutin bekerja melalui mekanisme penghambatan biosintesis melanin di lapisan epidermal melalui penghambatan enzymatic oksidasi tyrosine dan dopa terbukti alpha arbutin ini lebih effektif, cepat dan lebih aman untuk di gunakan sebagai skin lightening.
 
Produsen Alpha Arbutin menyatakan bahwa bahan aktif yang murni ini bekerja dengan menghilangkan “dark spots”, mencerahkan warna kulit, dan mencegah tanning (bahkan setelah ter-ekspos sinar UV matahari) dan penggelapan pada kulit LEBIH BAIK dari pada d-kojic acid dan hydroquinone – bahan yang biasa digunakan dokter kulit / dermatologis untuk menghilangkan bintik pada kulit yang biasa disebabkan oleh penuaan.
 
Efek pemutih yang dimiliki oleh Alfa Arbutin lebih cepat daripada kojic acid dan sedikit sama dengan hydroquinon tapi lebih aman karena mekanisme kerja Arbutin yang tidak destruktif.

Arbutin melindungi kulit terhadap kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas, Arbutin adalah agen pemutih kulit yang sangat populer di Jepang dan negara-negara Asia untuk pigmentasi de-kulit, Arbutin menghambat pembentukan pigmen melanin oleh aktivitas tirosinase menghambat. Ini dapat digunakan untuk menekan virulensi patogen bakteri dan untuk mencegah bakteri kontaminasi, juga digunakan untuk mengobati peradangan alergi kulit. Baru-baru ini, Arbutin telah digunakan untuk mencegah pigmentasi dan untuk memutihkan kulit indah. Hal ini dapat digunakan untuk memutihkan kulit, untuk mencegah bintik dan bintik-bintik, tanda untuk mengobati sengatan matahari dan untuk mengatur melanogenesis.
 
Arbutin sangat aman untuk digunakan kulit agen eksternal yang tidak memiliki efek toksisitas, stimulasi, bau yang tidak menyenangkan atau sisi seperti enkapsulasi Hydroqinone.The dari Arbutin merupakan sistem pengiriman untuk potentialize efek pada waktunya. Ini adalah cara untuk menggabungkan Arbutin hidrofilik dalam media lipofilik. Arbutin memberikan tiga sifat utama, efek Whitening, anti-efek usia dan UVB / filter UVC.
 
Arbutin dibagi menjadi glukosa (gula) dan hydroquinone. Hydroquinone dengan asam glukuronat menggabungkan dan senyawa ini diekskresikan dalam urin. Jika urin bersifat basa (pH 8), hydroquinone tidak terikat dan dirilis di saluran kemih di mana ia menunjukkan efek membunuh bakteri. Jika urin tidak basa, hydroquinone tetap terikat dan tidak aktif. Sementara arbutin dan hidroquinon metabolit yang dianggap sebagai bahan aktif yang paling penting, ada senyawa lain diekstrak dari daun bearberry yang dianggap memiliki sifat antibakteri. Aksi antibakteri puncak berlangsung dalam 3-4 jam konsumsi.
 
Penelitian Untuk Arbutin
Seperti yang telah disebutkan di atas, arbutin mengandung sejenis hydroquinone yang biasa dapat Anda temukan pada daun bearberry, cranberry, mulberry atau semak blueberry, dan juga pada sebagian besar jenis buah pir. Arbutin memiliki unsur yang dapat menghambat melanin karena kandungan hydroquinone-nya (Sumber: The Journal of Pharmacology and Experimental Therapeutics, Februari 1996, halaman 765-769).  Hasil penelitian menunjukkan bahwa arbutij memberikan efek yang baik bagi kulit dan tidak berbahaya.
 
Cara Mendapatkan Arbutin
Arbutin alami merupakan metabolit sekunder golongan glikosida fenolik yang banyak ditemukan pada beberapa jenis tanaman, baik daun, bunga, buah ataupun kulit batang pada genus pyrus (golongan pear), euphorbiaceae, dan golongan berry (Pyka, et  al, 2007).  Penelitian yang telah dilakukan untuk memberikan informasi tentang bahan alam penghasil arbutin yaitu berasal dari buah pear. Walaupun buah pear bukan berasal dari Indonesia, tetapi terdapat dalam jumlah yang banyak, sehingga dapat digali potensinya sebagai bahan pemutih alami penghasil arbutin.
 
Cara ekstraksi : buah pear  yang telah disortasi dicuci,di potong-potong dan di blender kemudian menambahkan pelarut etanol dan air . setelah itu di refluk selama 15 menit. Hasil dari refluk berupa ekstrak cair di evaporasi guna menghilangkan sisa pelarut sehingga diperoleh ekstrak kental.
 
Ternyata arbutin banyak manfaatnya dan merupakan senyawa yang tidak berbahaya. Arbutin baik digunakan dalam kosmetik dan perawatan kulit dengan memperhatikan dosis yang seimbang. Sebagai konsumen kita harus cerdas dalam menentukan produk mana yang memiliki bahan-bahan yang aman dan tidak menyebabkan efek negatif pada kulit kita.

 

 

 

 

PROMO DAHSYAT GLUTERA
LOGIN MEMBER GLUTERA
No ID / Username :
Password :
Security Code :
 Lupa Password
STATISTIC GLUTERA
Today visitor : 21,891
Total visitor : 26,445,558
CARDCHECK GLUTERA
BANNER GLUTERA
Copyright By. Glutera Indonesia © 2017 Indonesia
Alright Reserved